Kamera Intai

Oleh: Dahlan Iskan

Saya tidak tahu: ada berapa kamera yang terpasang di seluruh Jakarta. Khususnya di sekitar Sarinah. Juga di tanah Abang. Yang, seandainya banyak, bisa dipakai untuk menganalisis kerusuhan tanggal 22 Mei lalu.

Tentu kalau kameranya berfungsi normal.
Juga kalau kameranya tidak dimainkan oleh yang punya keahlian memainkan.

Pun tahun 1998. Saat terjadi huru-hara di Jakarta. Seandainya saja sudah dipasang banyak kamera di banyak tempat. Kerusuhan berbau rasialis itu bisa dianalisis dengan lebih objektif. Siapa pelakunya. Dari mana datangnya. Ada penyusup atau tidak.
Saya tidak punya angka: berapa jumlah kamera terpasang di Jakarta.

Yang saya tahu justru angka yang terpasang di Beijing. Di satu kota itu saja telah dipasang lebih lima juta kamera. Hampir tidak ada satu pun sudut kota yang terlewatkan.

BACA JUGA:  Kabinet Bagus

Di Shenzhen bahkan sudah dipakai untuk mengawasi penyeberang jalan. Kalau Anda salah menyeberang akan langsung ketahuan. Pun foto Anda akan langsung muncul di layar HP Anda – – kalau HP Anda punya layar.

Selama sembilan bulan tahun lalu saja, misalnya, terdapat 13.000 orang yang ketahuan salah: menyeberang jalan tidak pada tempatnya. Atau pada saat lampu masih menyala merah.
China Daily mengungkap angka yang fantastis. Angka tahun lalu. Di seluruh Tiongkok sudah terpasang 176 juta kamera. “Akan menjadi 2,5 miliar tahun depan,” tulis China Daily.

Maka industri kamera pun majunya luar biasa. Pengembangan teknologinya juga sangat pesat. Kamera sekarang sudah dilengkapi artificial intelligent. Kamera menjadi sangat cerdas.

BACA JUGA:  Marah Besar

Tidak lagi hanya berfungsi sebagai ‘mata’. Melainkan sudah dilengkapi ‘telinga’ dan sekalian ‘otak’ sekaligus.

Sudah pula dilengkapi alat pengenal wajah. Kamera itu akan sangat cepat mengenali siapa Anda. Di mana Anda tinggal. Berapa nonor Hp Anda. Pun seandainya Anda tertangkap kamera di tengah kerumunan besar.

Prosesing datanya sudah dilakukan melalui cloud.
Dan harganya kian murah. Bisa menggantikan banyak petugas. Yang bisa saja malas. Atau teledor. Atau ngambek. Pun kamera tidak pernah minta THR tiap lebaran. Jauh lebih murah daripada membayar petugas jaga. Atau memelihara mata-mata.

Praktis semua pohon kini sudah punya mata. Semua dinding punya telinga.

Di sana budi pekerti juga ditegakkan melalui alat. Bukan lagi hanya lewat pelajaran akhlak.

BACA JUGA:  Port Dickson

Kelak tidak perlu lagi takut sandal hilang di masjid. Kalau di situ juga sudah terpasang kamera cerdas.