Dinas Lingkungan Hidup Sebut Banjir Kotoran Hewan Sulit Diatasi

Banjir Kotoran Hewan di lembang
DOK PASUNDAN EKSPRES BERSIHKAN: Petugas KPSBU membersihkan kotoran sapi yang terbawa banjir pasca hujan yang meluber dari saluran pembuangan di area permukiman di Kampung Sukahaji, RT 01 RW 01, Desa Kayuambon, Kecamatan Lembang.

NGAMPRAH-Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bandung Barat (KBB) menyebut jika banjir kotoran hewan (Kohe) sapi yang menerjang permukiman warga di Lembang bakal sulit untuk diatasi.

Kepala Bidang Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan Hidup, DLH KBB, Idad Saadudin mengatakan di Lembang terdapat kurang lebih 19 ribu ekor sapi ternak. Sementara di wilayah yang terjadi banjir kotoran sapi, ada sekitar 200 ekor sapi yang dikelola oleh 50 peternak perorangan. “Untuk mengatasi pencemaran limbah kotoran sapi itu harus ada bak penampungan, tapi itu sulit disiapkan karena keterbatasan lahan dan jumlah sapinya yang banyak,” ungkap Idad kepada wartawan, Selasa (31/8)

Kalaupun memaksa membuat bak penampungan kotoran sapi permasalahannya yakni ketersediaan lahan dan harganya yang sudah sangat mahal. Alternatifnya, kotoran sapi tersebut akan diolah menggunakan biodigester agar menjadi biogas atau pun pupuk supaya bisa dimanfaatkan dan akhirnya bisa dijual. “Kalau yang sekarang kita sedang galakan itu komposter komunal, cuma di sana belum ada lahan yang bisa dipakai dan dipinjamkan untuk membuat komposter secara kawasan. Kalau ada, kotoran sapi itu bisa ditampung dulu,” tutur Idad.

Sambil menunggu realisasi rencana tersebut sementara ini kotoran sapi milik warga tetap dibuang ke saluran air. Namun saluran air akan dibenahi supaya tidak ada sampah yang menyumbat hingga menyebabkan limbah kotoran sapi meluber ke permukiman warga. “Setelah kejadian kemarin juga sudah ditangani KPSBU karena aliran airnya mampet, sehingga saat turun hujan kotoran sapi itu meluber ke luar,” kata Idad.