800 Peserta Ramaikan Festival Kreasi Anak Soleh Yasri

LIVE DELAY: Para guru yang juga panitia Festival Kreasi Anak Soleh TK dan RA se-Kabupaten Purwakarta saat membuka kegiatan tampil dengan berbagai kreativitasnya. ADAM SUMARTO/PASUNDAN EKSPRES

PURWAKARTA-Yayasan Sumber Daya Insani (Yasri) memiliki agenda rutin berupa Festival Kreasi Anak Soleh bagi anak-anak TK dan RA yang digelar setiap tahunnya. Festival ini tak hanya menjadi agenda internal, melainkan ditunggu-tunggu oleh TK dan RA se-Kabupaten Purwakarta. Betapa tidak, festival ini menghadirkan Piala Bergilir Bupati Purwakarta bagi sekolah yang berhasil menjadi juara umum pada festival tersebut.

Ketua Dewan Pembina Yasri Purwakarta Dr H Agus Muharam M.Pd mengatakan meski di tengah pandemi Covid-19, namun antusias para peserta untuk mengikuti festival ini sangat tinggi.

“Pandemi ini jangan menjadi halangan untuk mengembangkan kreativitas anak-anak. Karenanya kami tetap menggelar event tahunan ini meski secara daring,” kata Agus kepada koran ini saat ditemui di Kampus Yasri Purwakarta, Selasa (27/10).

Festival Kreasi Anak Soleh ini, sambungnya, adalah komitmen Yasri untuk mengembangkan dan memotivasi kreativitas anak TK dan RA.  “Alhamdulillah festival kali ini adalah tahun ke-10 digelar. Masih dengan antusias peserta yang tinggi meski di tengah pandemi,” ujar Agus.

Dirinya pun mengapresiasi para guru yang menjadi panitia pelaksana festival tersebut. “Yasri selalu mendukung kreativitas guru dalam mengajar. Karena pada pandemi ini guru memiliki peranan penting menjaga kualitas pendidikan dan membentuk karakter siswa unggul,” ucapnya.

Senada, Ketua Panitia Festival Kreasi Anak Soleh TK RA se-Kabupaten Purwakarta Ade Syarifudin S.Pd menyebutkan event tahunan ini diikuti 800 peserta dari 40 sekolah se-Kabupaten Purwakarta. Tak hanya wilayah kota saja, tapi juga hingga wilayah Maniis, Wanayasa, dan Plered.

“Ada delapan lomba, di antaranya menari, vokal grup, mewarnai, fashion show, fotogenik, azan, Musabaqoh Hifdzil Quran (MHQ), dan Dai Cilik. Adapun tema lombanya adalah Hari Pahlawan,” kata Ade di lokasi yang sama.

Tetap Antusias Meski di Tengah Pandemi

Disebutkannya festival ini memadukan kreativitas anak dan kegiatan religius. “Teknisnya, anak-anak dibantu guru atau orang tua membuat video kreasi sesuai lomba yang diikutinya. Nanti video tersebut langsung dikirimkan kepada panitia melalui link google drive, aplikasi telegram, atau yang sulit sinyal bisa langsung memberikan hard copy-nya,” ucap Ade.

Seluruh video, kata Ade, harus sudah dikirimkan pada 30 Oktober untuk kemudian dilakukan penilaian. “Pengumuman akan dilakukan secara live delay pada Rabu (4/11) melalui channel YouTube sdit cendekia purwakarta atau yasri channel,” kata Ade.

Adapun tiap-tiap lomba, lanjutnya, akan diambil pemenang 1, 2, dan 3, di mana para pemenang berhak atas piala, hadiah, dan piagam. “Sekolah dengan juara terbanyak berhak atas Piala Bergilir Bupati Purwakarta,” ujarnya.

Dirinya berharap festival ini bisa menggali potensi diri, bakat, dan minat anak-anak TK dan RA se-Kabupaten Purwakarta. “Selain itu juga mempererat tali ukhuwah mulai dari guru, kepala sekolah, hingga stakeholder meskipun saat ini dilakukan secara daring,” ucapnya.(add/ysp)