PDP Covid-19 Dirawat di RS Bayu Asih

BERI PENJELASAN: Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika saat memberikan keterangan perkembangan Covid-19 dan upaya penanggulangannya, Kamis (19/3). MALDIANSYAH/PASUNDAN EKSPRES

Ambu Anne: Data akan Diupdate setiap Hari

PURWAKARTA-Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika menyampaikan perkembangan penularan virus corona. Ia menjelaskan, hingga Kamis, (19/3) di Kabupaten Purwakarta terdapat 45 Orang Dengan Pemantauan (ODP), 3 orang Pasien Dalam Pengawasan (PDP) dan 1 orang positif Covid-19.

“Situasi dan kondisi dan jumlah orang yang terpapar akan kita rilis pada pukul 12.00 setiap harinya. Untuk hari Jumat kita rilis sebelum waktu sholat Jumat. Media centre penanganan Covid-19 untuk masyarakat kita dirikan di kantor Dinas Kesehatan Purwakarta, di Jalan Veteran,” kata Anne, Kamis (19/3).

Menurut Ambu Anne, terdapat penambahan warga yang berstatus ODP dari 40 orang menjadi 45 orang. “ODP adalah orang yang mempunyai riwayat perjalalan ke luar negeri selama kurun waktu 14 hari, pernah melakukan perjalanan dan mengalami gejala-gejala terpapar covid-19,” ujarnya.

Sementara 3 orang yang berstatus PDP adalah mereka yang memiliki riwayat perjalanan ke luar kota dan terdapat gejala-gejala covid-19 dan dirawat di rumah sakit.
“PDP 3 orang, 2 dari Kecamatan Jatiluhur kini sedang dirawat di Bayu Asih.

Memiliki riwayat perjalan dari Jakarta dan Tanggerang dan 1 orang adalah mahasiswa yang belajar di Jakarta asal Kecamatan Bojong. Sekarang dalam perawatan yang sama di Bayu Asih,” jelasnya.

Dan untuk yang positif Covid-19, 1 orang asal Kecamatan Pasawahan yang memiliki riwayat perjalanan dari luar negeri. Kini tengah dirawat di Rumah Sakit Rotinsulu, Bandung, dengan kondisi yang sudah mulai membaik.

“Kami telah menunjuk 4 pejabat yang bisa mengeluarkan pernyataan berkaitan dengan perkembangan Covid-19 di Kabupaten Purwakarta, yaitu; Sekda, Kadinkes, Dirut Bayu Asih dan jubir Satgasus Covid-19 Purwakarta Kepala DPKPB,” kata Anne.

Upaya yang Sudah Dilakukan

Anne juga menyebut sejumlah upaya yang telah dilakukan oleh jajarannya. Di antaranya, RSBA menyediakan 50 persen ruangan rawat untuk antisipasi kasus Covid-19 dan menyediakan ruangan untuk persiapan ruangan isolasi.

Sementara, upaya Dinas Kesehatan adalah menyiapkan ruangan press conference, sebagai pintu informasi pemantauan percepatan penanganan Covid-19. Mengirimkan tenaga laboratorium sebanyak 3 orang sebagai antisipasi pemeriksaan lab dilakukan di Purwakarta dan melaksanakan desinfeksi gedung pelayanan publik.

“Pemda sendiri berupaya terus melakukan sosialisasi Covid-19 baik melalui media sosial maupun media lainnya. Kita juga lakukan desinfeksi disemua fasilitas umum serta menyiapkan anggaran melalui pergeseran anggaran melalui BKAD,” pungkas Ambu Anne.(mas/man)