Tahun 2017, di Purwakarta 8 Ribu Anak Mengalami Stunting

stunting
ARAHAN: Bupati Anne Ratna Mustika berikan arahan dan ingaktkan komitmen Pekmab Purwakarta tekan angka stunting. MALDIANSYAH/PASUNDAN EKSPRES

Targetkan Tiga Tahun Turun 20 Persen

PURWAKARTA-Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika terus menekan angka stunting. Stunting merupakan kondisi dimana tubuh manusia tak bisa tumbuh dan berkembang secara normal terutama untuk pertumbuhan anak-anak.

Kondisi ini diakibatkan oleh kurangnya asupan gizi pada makanan si ibu selama kehamilan, sehingga nutrisi yang diterima janin sedikit. Salah satu upaya yang ia lakukan yakni memberikan makanan bergizi kepada anak-anak dan vitamin kepada ibu hamil.

“Kita sudah menginstruksikan kader (posyandu) di tiap desa untuk mensosialisasikan pola hidup sehat dan pemberian vitamin kepada ibu hamil,” Ujar Anne setelah mengisi acara Rembuk Stunting di Aula Janaka, Sekretariat Kabupaten Purwakarta, Selasa (30/6).

Baca Juga: Pecat Sepihak Tenaga Ahli Stunting, Sikap Setwapres Dinilai Arogan

Berdasarkan data tahun 2017 yang telah diperbaharui oleh Dinas Kesehatan Kabupaten Purwakarta, terdapat ribuan anak mengalami stunting.

Tersebar di 7 kecamatan dan 27 desa

“Menurut data Kementerian Kesehatan tahun 2017, namun sudah diperbaharui Dinkes Purwakarta, ada kurang lebih 8.000 anak yang dianggap stunting di Purwakarta. Kondisi ini tersebar di 7 kecamatan dan 27 desa,” Jelasnya.

Ia menegaskan, jajarannya akan terus berkomitmen dalam menekan angka stunting dengan melakukan survei gizi, monitoring dan sosialisasi ke masyarakat.

Tak hanya itu, pihaknya juga akan bersinergi dengan seluruh stakeholder pemangku kepentingan, berkontribusi dalam mencegah dan menurunkan kondisi tersebut.

“Hari ini penandatanganan seluruh stakeholder, termasuk dinas terkait untuk punya komitmen bersama-sama dalam upaya penanganan dan pencegahan, termasuk penurunan angka stunting di Purwakarta.

Nanti hasil rembukan ini akan menjadi suatu perencanaan pembangunan ke depannya, apa yang harus dilaksanakan dan apa yang sudah dilakukan, saya yakin ini akan menjadi langkah yang terintegrasi dengan baik,” tegasnya.

BACA JUGA:  Pastikan Kesiapan Pilkades Serentak di Purwakarta

“Sesuai dengan kemenkes, target penekanan angka stunting dibawah 20%, sampai dengan tahun 2023. Jadi kita ada waktu 3 tahun bersama-sama untuk terus menurunkan angka sampai dibawah 20%,” U\ucap Anne.

Selain itu ia berharap, komitmen orang tua dalam menekan angka stunting di Purwakarta. Karena, penanganan ini bukan hanya dilakukan pemerintah, terdapat peran serta pengasuhan orang tua.

“Orang tua juga harus memiliki komitmen yang sama, bahwa anak-anak ini harus ditangani dengan betul. Kemudian juga ada anak yang stuntingnya disertai dengan penyakit, penanganannya harus eksklusif atau betul2 ditangani dengan baik,” imbuhnya.(mas/ysp)