Waspada La Nina, ini yang akan Dilakukan Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Purwakarta

Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana Purwakarta
Kepala DPKPB Purwakarta Wahyu Wibisono

PURWAKARTA-Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana (DPKPB) Kabupaten Purwakarta, Wahyu Wibisono mengatakan, semua pihak, baik Pemerintah Daerah Kabupaten Purwakarta dan semua elemen masyarakat harus bersiap menghadapi potensi dampak dari La Nina.

Sebab, lanjutnya, La Nina di Kabupaten Purwakarta berpotensi menyebabkan bencana alam karena curah hujan yang tinggi. Di antaranya, longsor, banjir, dan angin puting beliung. Pasalnya, fenomena La Nina bisa memajukan musim hujan lebih awal dari seharusnya. “Harusnya sekarang ini sedang musim kering. Karena La Nina, Oktober sampai Desember hujan. Perkiraan BMKG (Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika), puncak musim hujan di Kabupaten Purwakarta kemungkinan sampai Februari 2022,” kata Wibi, sapaan akrabnya saat dihubungi melalui gawainya, Senin (1/11).

Mengantisipasi kemungkinan terjadinya bencana alam, sambung dia, pihaknya telah mempersiapkan Rencana Kontigensi Bencana di Kabupaten Purwakarta. “Kami sudah melakukan pengkajian terkait dengan antisipasi risiko bencana memasuki musim hujan yang akan datang. La Nina itu kalau kita menyebutnya hidrometeorologi. Kami juga pada September 2021 sudah berkirim surat ke seluruh desa dan kecamatan di Kabupaten Purwakarta soal potensi La Nina ini,” ucapnya.

Jika melihat peta, sebut Wibi, seluruh wilayah berpotensi longsor pada musim penghujan ini. Untuk itu, ia mengimbau kepada masyarakat tetap waspada ketika turun hujan, apalagi jika intensitasnya tinggi. “Kami telah menguatkan komunikasi dengan seluruh pihak terkait, termasuk menyiagakan pasukan gabungan yang terdiri dari unsur TNI/Polri, BPBD, Tagana. Termasuk relawan dari forum relawan penanggulangan bencana dan pramuka,” ujarnya.