Ratusan Pasar Jadi Target Tes Masif

TEMPAT BERKERUMUN: Seorang pedagang ayam saat melayani pembeli di pasar tradisional. Lokasi transaksi jual beli tersebut menjadi target rapid test dalam waktu dekat.

BANDUNG – Untuk menekan dan mengetahui jumlah warga terpapar virus korona di Jawa Barat, Pemprov akan fokus melakukan tes masif di pasar tradisional.

Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Provinsi Jawa Barat (Jabar) menyiapkan sekitar 627 Mobil COVID-19 Tes yang bakal diturunkan dalam pengetesan tersebut.

Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Jabar, Ridwan Kamil mengatakan, pihaknya menargetkan 700 pasar tradisional yang tersebar di Jabar, baik pasar yang dikelola pemerintah maupun swasta. Tes dilakukan dengan metode random sampling.

“Minggu ini kita akan melakukan pelacakan di 700 pasar, karena kami mendapati di Jabar salah satu potensi persebaran yang perlu diwaspadai adalah pasar tradisional,” kata Emil –sapaan Ridwan Kamil– dalam jumpa pers di Gedung Sate, Kota Bandung, Senin (8/6).

Emil menyebutkan, pengetesan masif di pasar tradisional merupakan langkah preventif Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan COVID-19 Jabar dalam mewaspadai gelombang kedua penyebaran COVID-19.

“Minggu ini terjadi peningkatan, tapi sangat kecil. Bagi kami, kecil atau besar peningkatan itu harus diwaspadai, supaya tidak terjadi yang kita takutkan yang namanya second wave atau gelombang kedua,” ucapnya.

Menurut Emil, angka reproduksi efektif (Rt) di Jabar adalah 0,72. Dengan demikian, Rt Jabar berada di bawah 1 selama dua pekan berturut-turut. Capaian tersebut menjadikan Jabar sebagai provinsi dengan angka Rt terendah keempat se-Indonesia, setelah Aceh, Riau, dan Kalimantan Utara.