Wagub Jabar Imbau Netizen untuk Tabayyun demi Internet Sehat

Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum Uu menghadiri seminar 'Internet Sehat dan Pencegahan Ujaran Kebencian' di Aula Barat Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (6/9/19).

KOTA BANDUNG – Di era digitalisasi, semua orang mudah untuk menerima sekaligus menyebarkan informasi. Namun, apakah informasi yang kita terima itu selalu benar? Itulah pentingnya tabayyun alias mencari kejelasan hingga sahih.

Menurut Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum, tabayyun penting dilakukan oleh penerima informasi sebagai filter atau penyaring dari setiap informasi yang beredar, terutama berita yang ada di media sosial (medsos).

Pun setelah tahu bahwa informasi itu benar, lanjut Uu, kita sebagai warganet alias netizen perlu berpikir apa manfaat dan mudarat informasi tersebut untuk disebarluaskan.

“Yang namanya berita bisa benar, bisa salah. Maka dalam agama kalau datang berita maka harus ada tabayyun alias check and recheck,” ucap Uu saat membuka seminar ‘Internet Sehat dan Pencegahan Ujaran Kebencian’ di Aula Barat Gedung Sate, Kota Bandung, Jumat (6/9/19).

BACA JUGA:  Akibat Belajar Jarak Jauh, 1.126 Siswa SD Belum Bisa Membaca

“Jadi, saya imbau kepada warga kalau ada berita-berita yang benar atau tidak jangan langsung disebarluaskan. Tapi harus dipikirkan dulu, harus disaring dulu benar atau tidaknya, sehingga jangan sampai sudah tersesat tapi menyesatkan juga orang lain,” tambahnya.

Uu pun menyambut positif seminar ‘Internet Sehat dan Pencegahan Ujaran Kebencian’ yang dinilai penting di era teknologi komunikasi dan informasi untuk mencegah dan meminimalkan terjadinya ujaran kebencian yang berawal dari medsos.

Uu mengatakan, ujaran kebencian merupakan salah satu bentuk negatif dari penggunaan internet. Dia pun mengimbau masyarakat memanfaatkan internet untuk kegiatan positif.

“Internet dipakai untuk mencari ilmu, lapangan kerja, peluang ekonomi, bahkan peluang jodoh pun bisa dimanfaatkan. Maka mari kita manfaatkan kehadiran internet di dunia maya ini untuk kemanfaatan, untuk kemaslahatan umat, bangsa, dan negara, jangan dijadikan kemudaratan,” ucap Uu.

BACA JUGA:  Target PLN Jabar: Elektrifikasi Capai 100 Persen pada Akhir 2019

Dalam seminar yang diikuti 100 orang pelajar dan mahasiswa dari Kota Bandung ini, turut hadir Direktur Jenderal Hak Asasi Manusia (HAM) Kementerian Hukum dan HAM RI Mualimin Abdi.