Pertumbuhan Ekonomi Dorong Digitalisasi Pelabuhan

JAKARTA – Pertumbuhan ekonomi nasional pada kuartal II tahun 2021 mencapai 7,07% year on year (yoy) atau tertinggi selama 16 tahun terakhir. Seluruh sektor ekonomi tumbuh positif dan menunjukkan perbaikan kinerja dengan membaiknya permintaan domestik dan negara mitra dagang.

Sektor Transportasi dan Pergudangan pun menunjukkan pertumbuhan positif dan tertinggi di kuartal II 2021, yaitu tumbuh 25,1%. Sementara secara lebih spesifik, Subsektor Angkutan Laut dapat tumbuh 16,41% (yoy) seiring dengan peningkatan volume perdagangan dunia dan aktivitas ekspor impor Indonesia.

Selain itu, pulihnya permintaan dan meningkatnya harga komoditas global telah membuat neraca perdagangan mengalami surplus selama 17 bulan berturut-turut dan cadangan devisa relatif tinggi yakni sebesar USD 144,8 miliar.

Namun, dunia sempat menghadapi tantangan dengan terganggunya supply chain logistic terutama karena meningkatnya permintaan kapal logistik antar negara, persediaan kontainer yang terbatas, serta pelabuhan internasional yang mengalami bottleneck.

“Sektor pelayaran dan kepelabuhanan harus dapat beradaptasi dengan tingginya demand ini dan mencari jalan keluar agar logistic cost yang merupakan jantung dari perdagangan internasional bisa terjaga,” ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam keynote speech yang disampaikan pada webinar Virtual Expo Maritime Indonesia (VEMI) 2021 yang bertema “Digitalisasi, Teknologi, & Inovasi di Sektor Maritim” yang berlangsung pada Kamis (29/10).

Sementara itu, pandemi yang terjadi sejak tahun 2020 telah mengakselerasi transformasi digital di segala aspek. Ekonomi digital tumbuh menjadi kekuatan baru dan diyakini dapat terus tumbuh lebih besar. Sektor pelayaran dan kepelabuhanan diharapkan harus segera beradaptasi dengan transformasi ini.