Istiqamah Dalam Melakukan Amar Makruf Nahi Mungkar

Oleh: Sahiyah

Ibu Rumah Tangga

Amar makruf nahi mungkar adalah kewajiban penting dalam Islam dan mengandung banyak keutamaan.

Setiap perintah Allah pasti membawa kebaikan dan kemanfaatan, demikian juga dengan laranganNya pasti membawa keburukan dan kemudaratan.

Kemungkaran atau kezaliman bisa dilakukan oleh siapapun baik oleh individu, kelompok, atau oleh penguasa. Kemungkaran juga bisa terjadi dimana saja, seperti di jalan, di perkantoran, bahkan di tempat ibadahpun bisa terjadi.

Di era milenial, tempat kemungkaranpun bisa menjadi lebih luas lagi, bisa di hotel, penginapan, tempat rekreasi, salon, sekolah, kampus, dan lain-lain.

Adapun kemungkaran yang dilakukan penguasa, kadarnya jauh lebih besar dan lebih luas lagi, karena meliputi seluruh aspek. Lebih-lebih penguasa menjadikan sekularisme sebagai dasar kehidupan dalam bernegara, mereka akan menolak syariah Islam bahkan memusuhinya bila tidak sejalan dengan mereka. Dibidang politikpun mereka menjalankan dengan sistem demokrasi, begitu juga di bidang ekonomi yang berbasis ribawi mereka menjalankan dengan sistem kapitalisme. Mereka juga tidak segan-segan mengkriminalisasi ulama dan ormas Islam dengan stigma radikal.

Amar makruf nahi mugkar adalah ciri khas kaum Mukmin sekaligus menjadi ciri umat terbaik, sebagaimana firman Allah dalam surat at-Taubah ayat 71.

“Orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebagian mereka adalah penolong bagi sebagian yang lain. Mereka melakukan amar makruf nahi munkar, mendirikan sholat, menunaikan zakat serta mentaati Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah. Sungguh Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana”.