Perilaku Memilih Dan Bersyukur

Oleh :

1.Hamim Zaky Hadibasyir, S.Si., M.GIS.

2.Drs.H.Priyono,M.Si

Kehidupan kita sehari hari tidak terlepas dari perilaku memilih, baik memilih pekerjaan, mencari teman, memilih organisasi politik, memilih bersyukur atau kufur, memilih warung makan minum, memilih pemimpin sampai memilih jodoh atau pasangan hidup. Sampai ketika berkumandang azan subuhpun, kita diberi opsi memilih apakah tetap tidur ataupun bergegas ke masjid untuk melaksanakan sholat subuh berjamaah. Pilihan kita akan menentukan nasib kita di masa depan baik di dunia maupun di akherat, tidak saja nasib individu tetapi juga nasib bangsa, misalnya memilih pemimpin mulai dari kepala desa sampai Presiden. Oleh karena itu pada tataran memilih adalah moment yang sangat krusial dan menentukan, maka diperlukan pertimbangan dan wawasan yang luas agar tidak salah memilih.

Orang bisa mengatakan bahwa perilaku memilih adalah hal yang sangat unik dan berat serta penuh tantangan. Keputusan yang diambil akan sangat ditentukan oleh banyak pertimbangan mulai dari sosial religius sampai pertimbangan ekonomi-kultural sampai pada pertimbangan individu maupun universal. Ambil contoh: ketika memilih kepala desa di daerah pilihannya, mereka tidak jarang menggunakan pertimbangan sosial religi  karena agama dan interaksi sosial yang baik dari calon yang akan dipilih. Bisa juga memilih karena mendapat sogokan materi atau uang dan ini menjadi trend di beberapa tempat di Indonesia. Dan ada pula yang memilih karena pertimbangan kekeluargaan tanpak melihat aspek lain, itulah pragmatism yang selalu menggoda di setiap memilih. Kita kadang sulit membedakan antara shadaqah dan sogokan (pemberian uang atau barang untuk tujuan duniawi). Sampai seorang kenalan saya yang berprofesi sebagai sopir mengatakan bahwa, saat ini jabatan bisa dibeli dengan uang pak, jadi sulit memilih pemimpin yang baik jika masyarakat sudah terbius dengan uang atau materi bahkan pemabuk pun suatu saat bisa jadi pemimpin jika dikehendaki oleh rakyat.  Sehingga pemimpin yang baik atau buruk adalah cerminan dari akhlak rakyatnya. Pada kondisi semacam ini maka bila perlu untuk mendapatkan pemimpin yang baik harus disiapkan calon memiliki kemampuan, akhlak dan keahlian yang baik kemudian kita support pendanaannya agar bisa bersaing dan endingnya kita bisa memperbaiki perilaku pilihan masyarakat. Bila tidak ada upaya yang strategis maka model pemimpin yang terpilih tetap didominasi mereka yang punya modal materi yang memadai. Tidak jarang calon memimpin yang maju dalam sebuah kompetisi mengklaim pemberian bantuan untuk rakyat berasal dari dirinya, padahal uang uang negara yang digunakan.

BACA JUGA:  KAMPUS MERDEKA INSPIRASI KULTUR AKADEMIK

Jadi jika memilih pemimpin misalnya berdasarkan pemberian suap yang besar ataupun jabatan, fasilitas dll, pada prinsipnya mereka telah mengingkari nikmat Allah karena menggunakan nikmat Allah dengan cara yang salah. Padahal islam adalah agama yang sempurna. Syariatnya mencakup segala aspek dalam kehidupan mulai dari akidah, ibadah sampai muamalah, dari urusan sholat sampai memilih pemimpin. Betapa urgennya memlih pemimpin , sampai Nabi saw memerintahkan, ketika kita mengadakan perjalanan jauh yang diikuti oleh tiga orang, kita diperintahkan memilih pemimpin.

Negara Indonesia merupakan negara yang menganut demokrasi dalam tatanan kenegaraan sehingga rakyatnya diberi hak yang sama untuk memilih pemimpin melalui skema pemilihan umum (pemilu). Jika mengacu pada data dari Worldometer.info, populasi Indonesia yaitu 277.393.947 jiwa. Bagi sebagian orang, mereka menganggap bahwa hak suara yang ia miliki tidak akan signifikan dalam menentukan pemimpin yang terpilih. Perilaku pesimis dalam berbuat kebaikan seperti ini sebaiknya dihindari, karena Allah akan tetap menilai ikhtiar yang kita lakukan dan berpihak kepada siapa kita.