Totalitas Islam Hadapi Pandemi

Oleh: Ammy Amelia

Pegiat Literasi dan Member Akademi Menulis Kreatif

Dikutip dari jabarekspress.com (25/09/2020), sedikitnya 50 peti mati untuk korban pasien positif Covid-19 yang disiapkan Dinas Perumahan Rakyat, Kawasan Permukiman dan Pertanahan (Disperkintam) Kabupaten Bandung telah habis digunakan.

Hal ini diperkuat dengan pernyaan Kepala Bidang Pertamanan dan Pemakaman Disperkintam, Erna Marlena, yang mengatakan bahwa pihaknya selama ini telah menyediakan peti-peti mati untuk pasien yang meninggal akibat terpapar Covid-19. Dan seiring dengan meningkatnya jumlah korban, maka Disperkintam kembali menyiapkan peti-peti mati yang nantinya disalurkan ke rumah sakit rujukan.

Erna juga menyebutkan bahwa pihaknya telah menyiapkan lubang yang tersedia untuk korban Covid-19 yaitu sekitar 300 lubang dengan pertimbangan aksebilitasnya lebih mudah untuk mobil dan tidak terlalu jauh dari jalan utama.

Sungguh miris. Kian hari, korban terpapar Covid-19 semakin meningkat drastis. Hal tersebut bukanlah hal yang niscaya, jika penanganan pandemi tidak diatasi dengan seksama. Tragisnya, pemerintah justru dengan siaga menyiapkan lubang pemakaman, padahal seharusnya mereka mencari jalan dan kebijakan untuk menghindari bertambahnya angka kematian.

Menurut data dari Pusat Informasi dan Koordinasi Covid-19 Propinsi Jawa Barat per 5 Oktober 2020, jumlah korban meninggal telah mencapai 480 jiwa. Nominal tersebut bukanlah angka yang sedikit. Karena di sisi Allah Swt. nyawa seorang kaum muslimin memiliki nilai yang lebih berharga, bahkan dari dunia dan seisinya. Sebagaimana Rasulullah Saw. bersabda:

لَزَوَالُ الدُّنْيَا أَهْوَنُ عِنْدَ اللهِ مِنْ قَتْلِ رَجُلٍ مُسْلِمٍ

“Hancurnya dunia lebih ringan di sisi Allah dibandingkan terbunuhnya seorang muslim.”
[HR. An-Nasa’i]