Jimat-Akur Ditantang Terjemahkan 300 Program

SERAHKAN PROGRAM: Bupati Subang Ruhimat dan Wakil Bupati Agus Masykur foto bersama tim optimalisasi dan sinkronisasi (TOS) yang telah menyelesaikan tugasnya menyusun 300 program kerja Subang Jawara di pendopo rumah dinas, Rabu (2/1). Tim tersebut dipimpin langsung mantan Ketua KPK Bibit Samad Riyanto.

TOS Serahkan Dokumen Subang Jawara

SUBANG-Tim Optimalisasi dan Sinkronisasi (TOS) yang dibentuk Bupati Subang menyerahkan dokumen kerja berisi 300 program kerja selesai disusun.

Dokumen TOS akhirnya diserahkan oleh Ketua TOS sekaligus mantan Ketua Komisioner KPK Bibit Samad Rianto kepada Bupati Subang dan Wakil Bupati Agus Masykur saat apel pagi di halaman kantor bupati, Rabu (2/1).

Program itu diharapkan dapat menjadi acuan pemerintahan Ruhimat-Agus Masykur selama lima tahun. Seluruh program merupakan terjemahan dari program Subang Jawara yang digaungkan. Terbagi ke dalam 9 Program Jawara yaitu Jawara Nata, Jawara Niaga, Jawara Wisata, Jawara Raga, Jawara Daya, Jawara Miara, Jawara Pakaya, Jawara Riksa dan Jawara Nagara.

Dalam sambutan pertemuan seluruh tim TOS di rumah dinas bupati, Ketua TOS Bibit Samad Rianto mengaku gembira bisa menjadi bagian pembentukan program untuk pemerintah Kabupaten Subang.

“Saya waktu ditawari gabung tim, spontan jawab iya. Sebab beberapa kepala daerah malah tidak mau ketemu saya. Negeri ini memang sedang sakit moral kronis. Banyak yang ditangkap masih saja terjadi (koruposi). Nuansa korupsi masih kental,” ujar Bibit.

Ia kemudian berpesan agar kebutuhan untuk mewujudkan program di APBD benar-benar dikawal. Sebab untuk pembangunan ada tiga entitas yaitu publik, privat dan masyarakat. “Itu harus benar-benar diperhatikan,” tandasnya.
Tim perumus sekaligus tim akselerasi pembangunan Jabar Arfi Rafnialdi berpesan agar selanjutnya dokumen TOS diterjemahkan ke dokumen RPJMD. “Harus dikawal supaya tidak hilang.

Dokumen TOS tidak punya kekuatan hukum apapun. Maka komunikasi dgn Bappeda sangat penting,” kata Arfi.

Arfi juga menekankan bahwa RPJMD harus dibuat koridor. Harus ada yang mengawal terus-menerus sehingga memiliki kekuatan payung hukum. Ia juga berpendapat bahwa program 100 hari sebenarnya tidak wajib, tapi tidak dipungkiri masyarakat punya ekspektasi.

“Tidak wajib, karena tidak mungkin tuntas dalam 100 hari. Tapi tidak dipungkiri masyarakat punya ekspektasi. Bisa dipertimbangkan,” katanya.

Sementara Wakil Ketua TOS, Prof Karim Suryadi menambahkan, keterbukaan bupati dan wakil bupati untuk menampung gagasan dan pikiran terbaik patut diapresiasi. Langkah penting untuk mendiagnosis permasalahan yang dihadapi dan menyingkronkan dengan visi misi pasangan Jimat-Akur yang sudah disusun Bappeda.

“Alhamdulilah 300 program sudah disusun. Ini ibarat resep yang dibuat dokter untuk penyembuhan. Mudah-mudahan obatnya dibeli dan dibeli sesuai anjuran dan didukung seluruh aparatur untuk mewujudkan Subang Jawara yang sesungguhnya,” ujar Karim.

Sementara Bupati Subang Ruhimat berterimakasih kepada seluruh tim TOS yang telah bekerja keras menyusun program dan berkontribusi untuk pembangunan Subang.

“Kami hanya bisa berterimakasih atas kontribusinya. Banyak yang tidak menyangka saya bisa mengumpulkan orang-orang hebat dengan Pak Bibit, Profesor Karim dan yang lainnya. Ini semata karena kesungguhan dan ridho Allah. Insya Allah kami akan melaksanakan program untuk kemajuan Subang,” ujar Ruhimat diamini Wakil Bupati Agus Masykur.

HMI-PMII Tagih Janji Ruhimat Publikaskan APBD

Janji Bupati dan Wakil Bupati Subang, Ruhimat dan Agus Masykur di antaranya membuka data APBD seluas-luasnya kepada masyarakat melalui website. Janji itu sudah ditunggu-tunggu masyarakat. Apabila dilakukan, langkah tersebut akan banyak mendapat apresiasi.

Ketua Umum Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Subang, Aris Munandar mengatakan, masyarakat berhak tahu mengenai APBD Subang. Selama ini masyarakat sulit mengetahui rincian APBD.

“APBD itu harus diketahui luas oleh masyarakat, jika bupati sekarang menjanjikan akan membuka APBD seluas-luasnya melalui website itu sangat bagus,” ungkap Aris kepada Pasundan Ekspres, Rabu (2/1).

Aris mengatakan, janji tersebut harus segera direalisasikan mengingat Ruhimat dan Agus Masykur telah menjadi bupati dan wakil bupati. Janji tersebut jangan sampai tidak dilaksanakan.
“Yang namanya janji memang harus ditepati, makanya kita pertanyakan kapan itu akan direalisasikan,” ujarnya.

Ketua Umum Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Subang, Iin Nurbayani juha mengapresiasi jika APBD seluas-luasnya dibuka bagi masyarakat.

“Bagus. Dalam artian semua masyarakat tahu, transparan dan terbuka dalam penggunaan APBD. Itu positifnya,” ujarnya.
Tapi jika APBD dipublikasikannya hanya melalui website kemungkinan besar yang mengetahui hanya para pemuda saja.

“Belum tentu untuk masyarakat yang masih awam mengetahui dan berpengaruh bagi mereka,” pungkasnya.(ysp/man)