1,6 Juta Alat Kesehatan Produksi BLK Dibagikan Gratis

Alat Kesehatan
DISUMBANGKAN: BLK Lembang sumbangkan Wastafel dan Hand sanitizer hasil peserta pelatihan kepada Pondok Pesantren. EKO SETIONO/PASUNDAN EKSPRES

LEMBANG-Sebanyak 1,6 juta produk alat kesehatan (Alkes) guna keperluan pandemi Covid-19, hasil peserta pelatihan Balai Latihan Kerja (BLK) di seluruh Indonesia dibagikan gratis.

Hasil karya BLK di Seluruh Indonesia itu didistribusikan secara gratis ke Gugus Tugas, Rumah Sakit, Lembaga–lembaga keagamaan maupun lembaga non keagamaan.

Menteri Ketenagakerjaan, Ida Fauziyah saat menyerahkan alat kesehatan mengatakan, sejak merebaknya pandemi Covid-19, Kementerian Ketenagakerjaan gencar melakukan program tanggap Covid-19 dengan mengoptimalkan fungsi BLK.

Baca Juga: Jabar Terima Bantuan 50 Ribu Alat RDT serta Ribuan Alat Kesehatan

Sebanyak 8.876 peserta pelatihan di seluruh BLK dikerahkan membuat alat kesehatan yang diperlukan masyarakat mencegah penularan Covid-19. “Pembuatan alat kesehatan ini melibatkan 23 BLK UPTP, 71 BLK UPTD, dan 10 BLK Komunitas yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia sejak bulan Maret 2020 dan rencananya akan berakhir di bulan Juli 2020,” paparnya.

Hasil dari kegiatan pelatihan telah menghasilkan sebanyak 1,5 juta masker, 47 ribu APD, 50 ribu handsanitizer, 26 ribu face shield, dan 1.116 wastafel. “Program aksi ini adalah bentuk dukungan dalam mencegah penyebaran Covid-19. Aksi ini melibatkan BLK pusat (UPTP), BLK pemerintah daerah (UPTD), BLK Komunitas, dan Balai Pengembangan Produktivitas (BPP),” paparnya.

Diketahui di Indonesia ada BBPLK Semarang beserta 21 BLK binaan; BBPLK Medan (14 BLK binaan); BBPLK Bandung (12 BLK binaan); BBPLK Serang (13 BLK binaan); BBPLK Bekasi (15 BLK); BLK Banda Aceh (10 BLK binaan); BLK Padang (11 BLK binaan); BLK Surakarta (8 BLK binaan); BLK Makassar (17 BLK binaan); BLK Samarinda (2 BLK binaan); BLK Banyuwangi; BLK Lombok Timur (6 BLK binaan); BLK Sorong (4 BLK binaan); BLK Ambon (2 BLK binaan); BLK Kendari (3 BLK binaan); BLK Ternate (1 BLK); BLK Belitung, dan BBPP Bekasi dan BPP Kendari.

BACA JUGA:  Kampung Lebaksari Banjir, Warga Desak PT KCIC Segera Atasi

Ditugaskan produk alat kesehatan berbeda

Masing – masing BLK ditugaskan produk alat kesehatan berbeda. Ada 9 BLK dan BPP pusat ditugaskan untuk memproduksi hand sanitizer. Yaitu BBPLK Medan, BBPLK Semarang, BLK Makassar, BLK Banda Aceh, BLK Kendari, BLK Lembang, BLK Padang, BLK Belitung, dan BPP Kendari.

Selain itu, 6 BLK pusat dan 4 BLK daerah bertugas memproduksi bilik desinfektan. Yaitu BBPLK Bekasi, BLK Surakarta, BLKPP DIY, BLK Padang, BLK Makassar, BLK Gorontalo, BLK Takalar, BLK Majene, BLK Samarinda, dan BBPLK Bandung.

Sedangkan baju APD yang diproduksi oleh 8 BLK pusat, yaitu BBPLK Semarang, BLK Banyuwangi, BLK Makassar, BLK Ambon, BLK Surakarta, BLK Padang, BLK Kendari, dan BLK Samarinda. Pembuatan wastafel dengan sistem infus diproduksi oleh 1 BLK pusat, yaitu BLK Lembang. Adapun secara khusus, BLK Padang juga telah memproduksi peti Covid dan shield antidroplet.

Menaker Ida Fauziyah berharap alat-alat pencegahan penyebaran Covid-19 yang diproduksi BLK ini memberikan manfaat yang optimal bagi masyarakat yang membutuhkan. “Ini adalah bagian dari upaya kita semua untuk bersama-sama melawan Covid -19,” kata Ida.

Sementara itu, kepala BLK Lembang Tuti Haryanti mengatakan, wastafel portable sistem inpus dan hand sanitizer hasil pelatihan BLK Lembang, disumbangkan kepada 5 pesantren yang ada di kabupaten Garut Jawa Barat. “Pada kesempatan ini menyerahkan BLK Lembang menyerahkan 10 wastafel kepada 5 pesantren di Garut dan 400 hand sanitizer,” Kata Tuti.

Menurut Tuti, Pondok Pesantren merupakan tempat yang memiliki interaksi sosial lebih banyak karena banyak santri, dan sebagai pusat pengembangan SDM disekirtarnya. “Semoga bantuan kami ini bisa bermanfaat bagi ponpes dan dapat membantu mengurangi penyebaran Covid-19″paparnya.

Pengurus Pondok Pesantren Annur Deden Muhammad Ilyas sangat mengapresiasi BLK Lembang yang telah memberikan bantuan dan perhatiannya kepada masyarakat yang ada di pondok pesantren. “Alhamdulilah saya sangat apresiasi terhadap perhatian pemerintah untuk menjaga kesehatan masyarakat. Terutama santri santri di Ponpes. Mudah mudahan virus diangkat oleh Allah SWT dari Indonesia. Masyarakat Indonesia bisa berkiprah melaksanakan tugas seperti dulu lagi,”Papar Kang Deden Sapaan Akrabnya.(eko/sep)

BACA JUGA:  80 Persen Penyandang Cacat Belum Dapat Bantuan