Masih Banyak Keluhan Warga Belum Diselesaikan, DPRD Ingatkan Pemkab Soal Layanan Publik

PELAYANAN: Ketua Komisi 2 DPRD Karawang, Danu Hamidi menjelaskan kondisi layanan publik di Karawang usai mengikuti rapat paripurna. USEP SAEPULLOH/PASUNDAN EKSPRES

KARAWANG-Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Karawang meningatkan pemerintah daerah untuk lebih mengoptimalkan pelayanan publik. Pasalnya, masih banyak keluhan dari masyarakat yang menjadi pekerjaan rumah yang belum terselesaikan oleh bupati dan jajarannya.

Ketua Komisi 2 DPRD Karawang, Danu Hamidi menyatakan jika penyerapan APBD 2018 di triwulan terakhir ini belum signifikan. Namun pihaknya tetap yakin kemampuan eksekutif dalam membelanjakan kas daerah bisa di atas 95 persen. “Kalaupun angka serapan baik tapi pelayanan buruk, ya tetap jadi kurang baik. Ini yang harus diperhatikan serius oleh teman-teman di eksekutif,” ujarnya.

Dikatakan, pihaknya sudah mewanti-wanti Bupati Cellica Nurrachadiana agar seluruh Pimpinan OPD (Organisasi Perangkat Daerah) Pemkab Karawang lebih mengoptimalkan pelayanannya kepada publik, selain merealisasikan kebutuhan rakyat di sektor infrastruktur, kesehatan, pendidikan, dan ekonomi. “Masih banyak keluhan dari masyarakat atas pelayanan public, jadi kami minta pelayanan public terus ditingkatkan,” katanya.

Sebelumnya, Bupati Karawang, Cellica Nurrachadiana sendiri dalam menyampaikan nota pengantar Raperda APBD 2019 menjelaskan, rencana belanja untuk tahun depan itu disiapkan alokasi sebesar Rp 3,6 triliun. Terbagi di belanja tidak langsung Rp 1,9 triliun, dan di belanja langsug Rp 1,7 triliun.

Sedangkan proyeksi pendapatan, Cellica menyebut, di angka Rp 3,6 triliun. Yang bisa didapat dari PAD (Pendapatan Asli Daerah) sekitar Rp 1,4 triliun, dana perimbangan Rp 1,5 triliun, lain-lain pendapatan yang sah di atas Rp 669 miliar. “Kita masih butuh anggaran sangat besar. Sedangkan kemampuan fiskal daerah yang tercermin dari besaran penerimaan umum daerah, lagi-lagi, masih belum memadai,” katanya. (use/din)