Ridwan Kamil Tekankan Kolaborasi untuk Bentuk Herd Immunity Akhir Tahun

Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat meninjau Sentra Vaksinasi Ganesha di Gedung Sabuga, Kota Bandung, Jumat (2082021). (Foto PipinBiro Adpim Jabar)
Gubernur Jabar Ridwan Kamil saat meninjau Sentra Vaksinasi Ganesha di Gedung Sabuga, Kota Bandung, Jumat (2082021). (Foto PipinBiro Adpim Jabar)

KOTA BANDUNGGubernur Jawa Barat (Jabar) Ridwan Kamil mengatakan, kolaborasi menjadi faktor penting dalam percepatan vaksinasi COVID-19. Apabila semua pihak terlibat, mulai dari pemerintah, TNI, Polri, komunitas, perguruan tinggi, sampai masyarakat, kekebalan kelompok di Jabar dapat terbentuk akhir 2021.

“Kesanggupan infrastruktur kesehatan kita hanya 60 persen, maka 40 persennya saya memohon pada semua pihak untuk turun tangan bela negara membantu vaksinasi, tempatnya pun boleh di mana saja,” ucapnya usai meninjau Sentra Vaksinasi Ganesha di Gedung Sabuga, Kota Bandung, Jumat (20/8/2021).

Kang Emil –sapaan Ridwan Kamil– menargetkan kekebalan kelompok atau herd immunity terbentuk akhir 2021. Target tersebut, menurutnya, dapat tercapai apabila semua pihak bekerja sama, seperti Ikatan Alumni ITB yang menggelar sentra vaksinasi dengan sasaran 50 ribu orang dalam seminggu.

Selain itu, dalam beberapa minggu terkahir, sejumlah institusi di Jabar sudah menggelar sentra vaksinasi maupun kegiatan vaksinasi massal.

“Mari tuntaskan bantu rakyat sampai Desember 2021 dengan begitu Januari 2022 harusnya kedaruratan sudah tidak ada, herd immunity sudah terbentuk, kita tinggal beradaptasi dengan kebiasaan baru, sekolah semua dibuka, pariwisata, ekonomi dan lainnya,” kata Kang Emil.

Menurut Kang Emil, pihaknya berharap pemerintah pusat menjamin suplai vaksin COVID-19 untuk Jabar. Sebab, untuk mengejar herd immunity, vaksinasi harus dilakukan kepada 37 juta warga Jabar.

“Jabar provinsi yang risikonya paling besar karena jumlah penduduknya paling banyak, kami masih terus meminta pemerintah pusat untuk menambah vaksin Jabar sesuai proporsinya,” tuturnya.

Total hingga Desember 2021 Jabar membutuhkan setidaknya 75 juta dosis vaksin karena penyuntikan dilakukan dua kali. Bila dihitung per bulan, maka Jabar harus mempersiapkan 15 juta dosis vaksin yang harus disuplai pemerintah pusat.

BACA JUGA:  76 TAHUN INDONESIA Gubernur Jabar Ridwan Kamil Hadiri Sidang Tahunan MPR-RI

“75 juta dosis vaksin yang dibutuhkan sampai Desember 2021, atau 15 juta dosis per bulan atau 400-500 ribu vaksinasi per hari,” ucapnya.